Sandang Pangan Sangat Dibutuhkan, Ini yang Dilakukan Walikota Sawahlunto

Sandang Pangan Sangat Dibutuhkan
Wako Deri Asta bersama Sesdirjen Perumahan PUPR, M.Hidayat

Sawahlunto, Kurenah.com – Di samping sandang dan pangan, rumah adalah kebutuhan vital bagi keluarga, karena itu pemko Sawahlunto berkomitmen selalu membantu masyarakat dalam memenuhi kebutuhan tersebut.

Untuk mengentaskan persoalan rumah tidak layak huni tersebut, pemko Sawahlunto mensinergikan programnya dengan berbagai pihak, BUMN/BUMD, pihak swasta, TNI/Polri, Baznas, Pemprov Sumbar, pusat dan mendapatkan respon positif.

Senin (13/3/23) Walikota Sawahlunto, Deri Asta menemui Sesdirjen Perumahan Kementrian PUPR, M. Hidayat, membicarakan tentang RTLH di Sawahlunto

“Sewaktu kita masuk menjabat Walikota Sawahlunto 2018, tercatat sebanyak 1400 unit rumah tidak layak huni. Kita lakukan verifikasi ulang ternyata hampir 2000 unit rumah tidak layak huni di Sawahlunto yang tersebar di empat kecamatan yang ada,” paparnya.

Baca Juga  Tingkatkan SDM Pengelola Destinasi Wisata, Pemko Sawahlunto Gelar Bimtek Pemasaran Digital

Sesdirjen Perumahan Kementrian PUPR, M. Hidayat, ini merupakan anak dari Shaimoery yang juga pernah menjabat sebagai Walikota Sawahlunto periode tahun 1971-1983.

“Insyaallah audiensi kami berjalan lancar dan mendapatkan respon positif dari Sesdirjen, semoga RTLH di Sawahlunto dapat kita kurangi lagi jumlahnya, sehingga tidak ada lagi warga Kota Sawahlunto yang rumahnya masih tidak layak untuk dihuni,” kata Deri Asta.

Sesuai dengan janji kampanye Deri Asta, untuk memperhatikan persoalan Rumah Tidak Layak Huni. Karena itu, setiap tahun Pemerintah Kota Sawahlunto rutin memberikan bantuan untuk merehab dan membangun Rumah Yang Layak Huni bagi masyarakat yang membutuhkan.

Kepala Dinas Perumahan Kawasan Pemukiman Pertanahan dan Lingkungan Hidup (DPKP2LH) Kota Sawahlunto Adrius Putra mengatakan, pada 2022 ini Bansos RTLH Sawahlunto diberikan untuk 113 unit Rumah dengan total Anggaran Rp 2.860.000.000,-.

Baca Juga  Wujud Sinergitas, TNI-Polri Gelar Apel Bersama

“Rinciannya di Kecamatan Talawi ada 28 unit, kemudian Kecamatan Barangin 39 unit. Setelah itu Kecamatan Lembah Segar 20 unit dan Kecamatan Silungkang 26 unit,” ungkap Adrius. (ris1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *