Sumbar  

Gubernur Mahyeldi Tegaskan Komitmennya untuk Perlindungan Anak

Gubernur Mahyeldi Tegaskan Komitmennya untuk Perlindungan Anak
Gubernur Sumatera Barat, Mahyeldi, saat menerima tim verifikasi lapangan nominator anugerah Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI).

Padang, Kurenah.com – Gubernur Sumatera Barat, Mahyeldi Ansharullah menyebut saat ini pihaknya berkomitmen besar untuk perlindungan hak anak di Sumatera Barat.

Bahkan ia mengaku, telah melahirkan regulasi berupa Peraturan Gubernur (Pergub) untuk memperkuat hal itu.

“Saat ini, untuk melindungi hak anak, kita telah melahirkan Pergub nomor 36 tahun 2022 tentang tata cara pelaksanaan dan pengembangan kurikulum muatan lokal serta Pergub nomor 12 tahun 2021 tentang PPDB SMA,SMK dan SLB,” ungkap Mahyeldi saat menerima Tim Verifikasi Lapangan Nominator Anugerah Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) tahun 2023, Selasa (13/6/2023).

Ia menegaskan, regulasi tersebut telah mengakomodir kebutuhan untuk perlindungan hak anak secara memadai. Menurutnya, ketika bicara tentang anak berarti kita sedang berbicara tentang masa depan bangsa. Sebagaimana yang diharapkan oleh pemerintah, untuk mewujudkan generasi Indonesia Emas Tahun 2045.

Baca Juga  Serahkan LKPD 2022, Pemko Sawahlunto yang Pertama Gunakan SIPD Secara Penuh

Sementara itu, Komisioner KPAI, Diyah Puspitarini selaku pimpinan rombongan tim verifikasi mengatakan tahun 2023 ini adalah tahun pertama, Tim datang secara langsung untuk memverifikasi kelapangan.

Verifikasi lapangan tersebut dilakukan berdasarkan data isian yang sebelumnya telah disiapkan oleh masing-masing daerah pada Aplikasi Sistem Informasi Monitoring dan Evaluasi Pelaporan (SIMEP) terkait Perlindungan Anak.

Ia juga menjelaskan, proses verifikasi ini penting untuk melakukan pengecekan atas isian instrumen yang telah diinput oleh masing-masing nominator dan proses tersebut telah dimulai semenjak tanggal 12 Juni sampai 6 Juli 2023.

Menurutnya, selain hasil verifikasi lapangan, indikator monitoring dan evaluasi juga akan menjadi acuan untuk mengetahui mana komitmen nominator melakukan upaya perlindungan anak. Selanjutnya, laporan hasil monitoring ini nantinya akan kami serahkan kepada Presiden RI. (*/gp)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *