Percepatan Penurunan Stunting di Solsel, Ini Gebrakan Khairunas

Percepatan Penurunan Stunting di Solok Selatan
Bupati Solok Selatan, Khairunas, setelah rakor dengan OPD.

Padang Aro, Kurenah.com – Pemerintah dan masyarakat hendaknya serius menyikapi dan menangani stunting di Solok Selatan.

Data Study Status Gizi Indonesia (SSGI) 2022 menunjukan angka prevelensi stunting di kabupaten ini masih tinggi, untuk itu perlunya bekerja terintegrasi seluruh stakeholder, mulai dari tingkat jorong, nagari, kecamatan hingga kabupaten.

Itu dikatakan Bupati Solok Selatan, Khairunas dalam Rapat Koordinasi (Rakor) Konvergensi Percepatan Penurunan Stunting Kabupaten Solok Selatan di Aula Sarantau Sasurambi, Rabu (6/9/2023).

Khairunas menegaskan secara kongkrit rumusan Rakor ini harus ditindak lanjuti sehingga dirasakan dampak dan manfaatnya oleh keluarga sasaran yaitu keluarga berprotensi stunting dan anak balita stunting.

Baca Juga  Keabsahan Ijazah Bacaleg Menjadi Persoalan dalam Kelengkapan Saat Mendaftar ke KPU

Data SSGI tahun 2022, angka prevalensi stunting Solok Selatan adalah sebesar 31,7%, sementara Provinsi Sumatera Barat di angka 25,2%, dari target nasional sebesar 14% sesuai PP Nomor 72 tahun 2021.

“Kepada Kepala Dinas Kesehatan dan Dinas P2KB agar melakukan pendataan secara kongkrit sebagai data pembanding. Data yang akurat ini sangat penting sebagai upaya pencegahan dan penanganan yang akan kita lakukan,” tegasnya.

Selain itu, langkah konkret perlu diambil untuk meningkatkan pemahaman masyarakat tentang pentingnya gizi seimbang, perawatan kesehatan anak, dan peran penting ibu hamil dalam menjaga kesehatan mereka dan pertumbuhan anak-anak mereka. (alwis)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *