Pertemuan Pelaku Usaha Jatim dan Sumbar, Total Transaksi Mencapai Rp231,7 Miliar

Pertemuan Pelaku Usaha Jatim dan Sumbar, Total Transaksi Mencapai Rp231,7 Miliar
Gubernur Sumatera Barat, Mahyeldi, bersama Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa.

Padang, Kurenah.com – Pelaku usaha Jatim adakan pertemuan dengan Gubernur Sumatera Barat, Mahyeldi Ansharullah, sekaligus tandatangani MoU perdagangan dan investasi dengan Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa di Hotel ZHM Premier Padang, Senin (12/6/2023).

Gubernur Mahyeldi mengapresiasi kerjasama dagang dan investasi antar kedua daerah. Menurutnya, misi dagang tersebut akan meningkatkan sinergitas antara Sumbar dan Jatim.

Terlebih dengan adanya penandatanganan PKS antara OPD Sumbar dan Jatim, Pelaku Usaha Sumbar dan Jatim, serta Asosiasi Pelaku Usaha di kedua daerah, Ia menyebut hal tersebut dapat menjadi ikatan untuk saling mendorong kemajuan perdagangan untuk kedua daerah.

Menurut Mahyeldi, hubungan kedua daerah ini menjadi aset yang sangat berharga. Interaksi dan asimilasi masyarakat kedua Daerah bisa dilembagakan menjadi hubungan perdagangan atau bisnis yang saling menguntungkan.

Tidak hanya misi dagang dan investasi, pertemuan ini juga dimanfaatkan untuk penandatanganan MoU G to G (Government to Government) antar OPD di kedua provinsi. Ini menjadi wujud komitmen sinergitas antara Sumbar dan Jatim. Harapannya ada penguatan terutama pada manajemen ASN antara kedua belah pihak, PTSP, dan investasi.

Sejumlah OPD yang melakukan MoU, antara lain Disperindag Sumbar dengan Disperindag Jatim, Diskop UMKM Sumbar dengan Diskop UMKM Jatim, Dinas Kelautan dan Perikanan Sumbar dengan Dinas Kelautan dan Perikanan Jatim, Dinas Perkebunan, Tanaman Pangan dan Holtikultura Sumbar dengan Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Jatim. Serta Dinas Pangan Sumbar dan Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Jatim.

Baca Juga  Pelajar SD, SMP dan SMA Ikuti Lomba Surat Cinta untuk Ibu

Selanjutnya, DPMPTSP Sumbar dengan DPMPTSP Jatim, Dinas ESDM Prov. Sumbar dengan Dinas ESDM Jatim, Disbudpar Sumbar dengan Disbudpar Jatim, BPSDM Sumbar dengan BPSDM Jatim, serta Bapenda Sumbar dengan Bapenda Jatim.

Selain G to G, juga dilakukan penandatanganan kerja sama B to B atau antar pelaku usaha di kedua daerah. Mereka antara lain PT. Jamkrida Sumbar dengan PT. Jamkrida Jatim, PT Jatim Graha Utama dengan PT Borcid Jaya Persada, PT. Loka Refractories Wira Jatim dengan PT. Atarindo Prima Internusa, PT. Moya Kasri Wira Jatim dengan UD. Semesta Mas & Co (SMC), PT. Adi Graha Wira Jatim dengan PT. Balairung Citrajaya (Perseroda), dan PT. Adi Graha Wira Jatim dengan dengan ASITA Prov. Sumatera Barat.

Diikuti pula dengan asosiasi-asosiasi pelaku usaha antara kedua daerah yakni KADIN Sumbar dengan KADIN Jatim, IWAPI Sumbar dengan IWAPI Jatim, REI Sumbar dengan FORKAS Jawa Timur, REI Sumbar dengan REI Jatim, serta APINDO Sumatera Barat dengan APINDO Jawa Timur.

Penandatangan Komitmen Transaksi Perdagangan antara Pelaku Usaha Jawa Timur dengan Sumatera Barat dengan nilai transaksi terbesar yakni PT Matahari Sakti dengan CV Rajawali Feed Centre dengan komoditas pakan ikan dan udang.

Baca Juga  Kapolda Sumbar Siap Bantu dan Dukung Kegiatan PWI

Kemudian PT Ayo Tani dengan Perumda Padang Sejahtera Mandiri dengan komoditas pengembangan peternakan sapi dan perkebunan lahan porang, PT Dimas Bimario dengan CV Paten Tani dengan komoditas jagung pakan ternak, dan PT Total Solusi Toolindo dengan IWAPI Sumbar dengan komoditas mesin las dan bubut.

Adapun komoditi tertinggi dalam transaksi tersebut antara lain, Pakan Ikan dan Udang, komoditas cengkeh & tangkai cengkeh, kerjasama peternakan sapi, kerjasama pembangunan perumahan, kerjasama pengembangan porang, benih pertanian, bahan bangunan, makanan Ringan, Pupuk, Jagung, kentang, Jahe gajah, sarang walet, ayam potong, dan tulang ikan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *