Sumbar  

Gubernur Mahyeldi Ajak Kabupaten/kota Siaga Hadapi Karhutla

Sumbar Tertinggi Kasus Karhutla di Sumatera
Gubernur Sumatera Barat, Mahyeldi, mendegarkan pemaparan.

Pessel, Kurenah.com – Gubernur Sumatera Barat, Mahyeldi Ansharullah minta seluruh instansi terkait menyiapkan langkah-langkah dan pendanaan terkait upaya penanggulangan kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di Sumatera Barat (Sumbar).

Arahan tersebut ditujukan kepada seluruh kepala daerah, Dinas Kehutanan dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) se Sumbar agar mereka menjadi lebih siap dalam menghadapi berbagai kemungkinan terkait Karhutla pada kegiatan Apel Siaga Pengendalian Karhutla Tk. Prov. Sumbar 2023 di Pantai Sago, Kab. Pesisir Selatan, Senin (13/3/2023).

Mahyeldi menyampaikan, selama ini persoalan pengendalian Karhutla seringkali terhambat karena disebabkan masalah klasik yaitu tidak tersedianya anggaran. Hal itulah yang perlu disiasati sedari awal sebelum kejadian.

“Ini perlu kita ingatkan, agar operasional pengendalian Karhutla tidak terabaikan karena alasan klasik seperti tidak tersedianya anggaran yang cukup. Ke depan hal yang sama jangan terulang kembali,” tegas Mahyeldi saat menjadi pemimpin apel.

Mahyeldi menjelaskan, berdasarkan hasil rapat koordinasi khusus penanggulangan Karhutla pada 20 januari 2023 yang lalu di Jakarta, disebutkan kasus Karhutla di Sumbar selama tahun 2022 mengalami peningkatan tajam.

Baca Juga  Gubernur Mahyeldi Bantu LPHN untuk Masyarakat Kawasan Hutan

Berdasarkan laporan dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, luas kebakaran hutan dan lahan di Sumbar selama tahun 2022 tercatat seluas 9.832 hektare. Hal tersebut menjadikan Sumbar sebagai provinsi dengan kasus tertinggi di Pulau Sumatera.

Dari data tersebut, didapati kabupaten yang mengalami Karhutla terluas adalah Kabupaten Pesisir selatan, Solok, Pasaman dan Pasaman Barat.

“Sebagai bentuk kesiapsiagaan daerah, maka hari ini kita menggelar, kegiatan apel siaga Karhutla, kita pastikan agar semua stakeholder paham dan bisa menyiapkan solusi,” ungkap gubernur.

Selain itu, Mahyeldi juga mengingatkan sebagaimana prediksi BMKG, tahun 2023 akan lebih kering dibandingkan tahun 2022, sehingga diperkirakan akan terjadi peningkatan Karhutla seperti tahun 2019. Penurunan potensi hujan tersebut, akan menyebabkan peningkatan kerawanan Karhutla.

Baca Juga  Gubernur Sumbar Kecewakan Masyarakat, Kali ini Perantau Minang di Batam

“Kami minta seluruh kabupaten/kota siap siaga dan meningkatkan usahanya untuk melakukan penanggulangan kebakaran hutan dan lahan,” kata Mahyeldi.

Terkhusus untuk Satgas Dalkarhutla Provinsi dan Brigade Dalkarhutla KPH, TNI, POLRI, BPBD, Masyarakat Peduli Api (MPA), tim reaksi cepat dari perusahaan serta stakeholder lainnya. Perlu untuk meningkatkan kewaspadaan dan saling bahu membahu dalam upaya untuk menanggulangi karhutla sesuai dengan amanat Inpres No. 3 Tahun 2020. (adpsb)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *