Kadis Kominfo Pessel Ikuti Rakor di Medan, Ini yang Dibahas

Kadis Kominfo Pessel Ikuti Rakor di Medan, Ini yang Dibahas
Kadis Kominfo Pesisir Selatan, Junaidi, ikuti rakor di Medan.

Medan, Kurenah.com – Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Pesisir Selatan, Junaidi mengikuti rapat koordinasi (Rakor) peningkatan infrastruktur telekomunikasi regional Sumatera.

Kegiatan diselenggarakan oleh Badan Aksesibilitas dan Informasi (BAKTI) Kementerian Komunikasi dan Informatika RI dari 1 s/ 4 Agustus 2023, di Hotel Arya Duta Medan, Sumatera Utara.

Kepala Diskominfo Kabupaten Pesisir Selatan, Junaidi, mengatakan, rakor peningkatan infrastruktur dan sarana pendukungnya itu secara resmi dibuka oleh Direktur Layanan Teknologi Informasi (LTI), yang diwakili oleh Kepala Divisi LTI Pemerintah, Lativah Hanum.

Lativah Hanum memaparkan program layanan aduan dan sarana informasi masyarakat serta program ekosistem digital BAKTI. Hari kedua dilanjutkan dengan acara Forum Group Discussion (FGD) dengan agenda pembahasan yang lebih intens.

Empat program utama untuk peningkatan infrakstruktur telekomunikasi, adalah Program Palapa Ring yakni program pembangunan backbone akses internet/telekomunikasi dengan fiber optik untuk daerah yang belum terjangkau oleh akses internet teresterial dengan prioritas daerah 3T (Tertinggal, Terdepan dan Terluar).

Kemudian, Ekosistem Digital Program, untuk peningkatan kemampuan dan keahlian di bidang teknologi informasi dalam pengembangan pendidikan, pariwisata, literasi, UMKM dan lainnya.

Program Kemitraan Internet Mandiri dan Monetisasi Digital (layanan Internet BumDes), program pendampingan dan pembinaan BumDes dalam berusaha penyelenggaraan jual beli layanan akses internet di Desa.

Baca Juga  Bandar Ganja Kering Ditangkap, Dua Paket Besar dan 34 Paket Kecil Disita

Program pendataan usulan Akses Internet dan BTS Selular, dengan prioritas Daerah 3T melalui aplikasi PASTI.

Dikatakan Junaidi, setelah pemaparan empat program tersebut agenda rakor dilanjutkan dengan Forum Group Discussion (FGD) yang dibagi atas 4 kelompok berdasarkan wilayah.

Dikatakan, pembahasan program lebih intens dilaksanakan melalui group discussion, masing-masing peserta dari lebih intens berinteraksi melalui tanya jawab secara langsung dengan tim BAKTI berdasarkan program yang telah disampaikan pada paparan awal di kegiatan tersebut.

Pihaknya sangat berterima kasih karena telah telah diundang dalam kegiatan tersebut, sehingga, bisa ikut dalam group diskusi terkait akses internet (AI) dan BTS.

Dinas Kominfo Pessel melalui aplikasi sudah mengusulkan dari tahun 2019 berupa AI sebanyak 46 dan yang disetujui dan beroperasi 11, BTS sebanyak 15 dan yang disetujui dan beroperasi 1 (Nagari Pancung Taba) dan 2 BTS dari program 3435 Non 3T Direktoral Jenderal Telekomunikasi Kementerian Kominfo RI dan BAKTI.

Sebab, di beberapa daerah/wilayah masih terdapat blankspot dan lemah sinyal, seperti Kecamatan IV Nagari Bayang Utara (Nagari Koto Ranah, Muaro Aia, Limau Gadang), Kecamatan Sutera (Nagari Gantiang Mudiak Utara, Langgai), Nagari Kambang Utara (Kampung Pasia Laweh), Kecamatan Ranah Ampek Hulu Tapan (Nagari Sungai Gambir Sako Tapan).

Baca Juga  Kemampuan Fiskal Rendah, Bupati Pessel Lakukan Ini

Pihaknya juga meminta BAKTI untuk merelokasi 2 akses internet (AI) di Nagari Gantiang Mudiak Selatan dan Nagari Sungai Gambia Sako ke lokasi yang belum dapat akses internet di kabupaten Pesisir Selatan, karena kedua lokasi tersebut sudah mendapat akses Internet Fiber Optik dan BTS dari provider. (ind)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *